Pages

Sabtu, 03 Oktober 2015

Ulasan: Zuppa Soup Madam Wang Malang

Zuppa Soup.

Akhir-akhir ini aku suka nyoba dan banding-bandingkan menu yang satu ini. Awalnya sih gara-gara kalo ke kawinan, tujuan pertama setelah turun panggung manten adalah meja zuppa soup. Selalu. Kadang ambil dua kali. *maap ya para manten yang ngundang tamu gak tau diri ini*
Dan setelah itu penasaran, di Malang ada di mana aja yang jual zuppa soup ya? 

Kali ini kebetulan banget Mpus mantan ketua FLP Malang traktiran. Itung-itung farewel gitu. Dia mau pergi ke negaranya Nobita, ngelanjutin kuliah di sana. Bikin ngiri aja. Aku tuh kayaknya enggak jodoh banget ya ke luar negeri. Udah beberapa kali ada harapan berangkat ke sono, tapi semua nggak jadi. Bahkan Singapore ato Kuala Lumpur yg deket aja juga gak jadi-jadi.

Halah. Malah curcol.

Eniwei, balik ke urusan zuppa soup, si Mpus kan ngajak kita ke Madam Wang, yang review-nya di dunia maya kayak seru.Konon diulas juga oleh stasiun tipi. Awalnya aku tergoda juga dengan menunya yang macem-macem. Pingin nyobain apa gitu yang semacam original recipe-nya situ. Pizza misalnya. Soalnya di wall-nya tuh kayak mereka punya special recipe buat pizzanya. Tapi akhirnya di ujung bingung-bingung, tetep aja baliknya pesen zuppa soup. Inget kalo masih dalam rangka studi banding zuppa soup yang paling enak di kota Malang.

Zuppa soup-nya cepet juga tuh. Waktu kita balik dari sholat ashar di Pulosari (yup, di Madam Wang gak ada musholla. Tapi tenang aja, musholla Pulosari cuma selemparan bola bekel dari situ), semua menu udah tersaji termasuk zuppa soup. Wow. Di Zhafira, bakingnya aja hampir setengah jam. Ini kok cepet banget ya? (Yah, secara sholat ashar kita kan paling cuma 15 menit, udah include naik motornya. Ha ha ha).

Setelah foto-foto sang Zuppa (plus hot ginger di sampingnya), tibalah saat mencoba. Eng ing eng...



Aku sobek pastrynya. Wow.. Ini pastry apa kertas ya? Tipis amat?
Pastry-nya basah, enggak mengembang. Tapi atasnya udah setengah gosong. Apa enggak merata ya suhu baking-nya? Ato emang adonannya? Rasa pastry-nya, not bad lah. Enggak istimewa. Cukup layak dimakan manusia, wkwkwk..

Supnya?
Aku order yg mushroom cream soup. Bayanganku sih bakal ada potongan jamur yang berenang-renang di situ. Ternyata..

Semua diblender.

Ya ampun.

Rasanya?
Seperti makanan bayi.

Tetep aja, statusnya adalah: cukup layak dimakan manusia (baca: bayi. Wkwkwk).

Secara harga, gak worth it banget makanan begitu 25 rebu. 17.500 juga kemahalan menurutku. Punya RM HD Wijaya yang enak gitu aja cuma 10 rebu. Zhafira kurang lebih juga segitu walopun rasanya masih kalah sama punya RMH.

Ah sudahlah. Ini juga ditraktir. Pamali kebanyakan komplain.
Saking ae, diriku ini bukan tipe yg butuh suasana buat makan. Seseru apapun tempatnya, makanan ya harus sepadan sama harganya.

Kesitu lagi nunggu kalo ada yang nraktir lagi kali ya? Kalo bayar sendiri mah, mending pilih tempat yang lain, 
Yah, sebenernya aku gatau menu lain gimana. Cuma sempat nyicip baked macaroni cheese punya Puput yang menurutku kurang ngeju (menurut Puput sih, pas buat dia). Tapi dari dua menu itu aja cukup memberiku alasan untuk milih tempat lain untuk makan. 

Eh iya, dilarang protes ya kalo baca ulasan ini, Subyektif broooo, tergantung lidahku. Protes juga percuma. Mau tukar lidah? Wkwkwk..

Semoga aja pihak Madam Wang baca ulasan ini, dan memperbaiki zuppa soup-nya.

Eniwei, Madam Wang tetep recomended buat hang out. Tempatnya oke. Nggak ada pengunjung yang nggak foto-foto. Liat dalamnya tuh jadi inget rumah-rumahku dulu di kompleks pabrik gula. Arsitektur lama. Asyik dah pokoknya.

Ni foto-foto tempat dan menunya. Menunya sebagian aja ya. Yang jelas ada makanan lokal dan luar. Oya, Madam Wang ada di Jl. Telomoyo 12 Malang. Jalannya persis di samping Santa Maria. Kalo dari Kawi masuk jalan di antara KFC dan BCA. Kalo dari Pulosari, masuk jalan depan musholla. Kalo dari Museum Brawijaya, masuk jalan samping Holland Bakery, trus belok kanan setelah Sugotei.

Menu:














Spot-spot keren di Madam Wang plus narsisnya manusia-manusia konyol FLP Malang:










Yang penasaran, monggo dikunjungi...

Eh ada yang lupa, makasih banyak Mahfuzh udah ditraktir. Baik-baik ya di Jepun. Disono cari Miayam aja, jangan Miyabi, wkwkwk...

2 komentar:

Haii, salam kenal. Silakan komentar di sini yaa

 

Blogger news

Blogroll

Blogger templates

About