Pages

Senin, 09 November 2015

Catatan Kampus Fiksi: Pastel, Preman dan IndoHogwarts



Satu kata tentang Kampus Fiksi: keren!

Udah itu aja. Cukup kan?

*dilempar pulpen berjamaah*
*penulis ngelemparnya pulpen dong, bukan sendal*
*halahngomongapaaniniyak*

Wes ta lah, pokoknya kalo mau tau sekeren apa Kampus Fiksi, tulis cerpen yang banyak, kirim yang terbaik saat nanti dibuka seleksi.
Err...  Tapinya masih nanti 2017 sih...

*dilempar sendal beneran*

Ya udah deh, aku cerita. Biar pada tambah kepingin.
Satu, KF itu... BANYAK MAKANAN!

*matiin keps*

Iya bener! Walaupun porsi nasi kotaknya seuprit, yang jelas dan pasti kurang buat perut karung anak kos macam Septi, tapi additional snacknya tuh bikin kita ngunyah terus dan gak lagi merasa butuh nasi porsi besar.
Apalagi waktu ada pastel. Itu tuh favorit aku banget. Pas semua peserta udah ambil (dan punyaku udah habis sekali kedip), aku lirik ke belakang, eh kok masih ada? Ambil satu lagi gapapa kali ya?

Okeh ambil.

Ikut materi.

Beberapa menit kemudian, lirik ke belakang lagi. Lha kok, masih banyak?

Ambil lagi dah.

Ikut materi lagi.

Eh gak terasa, aku ambil pastel sampe 5 biji.

*panitia ngasah golok*

Maapkeun ya manteman kalo ada yang gak kebagian pastel, lha gimana gitu, nganggur, mubazir rasanya.

*ditereakin: gak kebagian gara-gara elo kaleee*

Maap yee, mpok-mpok cantik dan mpek-mpek ganteng, kagak nahan soalnye.

Udah ah ngomongin makanannya, tar tambah banyak yang asah golok susah awak.
Jangan-jangan sekalinya nengok KF, meja makanan langsung dipasang police line begitu aku dateng. Berat bo'!

Kampus Fiksi tuh emejing banget dah pokoknya.

Ketemu sama penulis-penulis keren, penerbit buka-bukaan isi dapurnya (ini dalam artian harfiah dan Latifah yaa), dikasih ilmu, wejangan, makan. *dzingggg*

Yaaa gitu deh pokoknya. Gak asyik kalo cuma cerita. Mending ikut aja. Sumpah deh, worth it.

Dari kita datang aja udah seru. Dijemput sama Mas Kiki yang cablak. Yang dengan cueknya mengira aku ini guru.

Ini bikin penasaran sebenernya, tampangku ini tampang apa sih? Soalnya ada lagi, Mas Wahyu yang MC KF, kalo ngasih sesuatu ke aku tuh yang sampe nunduk-nunduk gitu. (Ini sungkan apa takut yak?). Tambah Reza, alumni KF 1, yang awalnya ramah banget, eh ke belakang jadi pasang muka gak jelas.
Terakhir, Pak Edi. Ekspresinya waspada banget waktu aku pamitan. Mungkin dipikir, aku bawa pulang kasurnya (secara, bawaanku kayak orang kena tsunami).

Padahal maunya sih pasang tampang ningrat, mumpung di Jogja. Tapi tampaknya misi gagal.
Yang keluar aura preman.
Nasip.

Eh, waktu di mobil jemputan itu, aku bareng sama Dwi yang ternyata satu kereta di Malioboro Ekspres. Aku merasa nggak asing sih sama wajahnya. Ternyata bener, dia ikut OR FLP Malang tahun lalu.
Trus, yang dijemput selanjutnya itu Frila sama Ghina. Ghina ini alumni KF, udah punya 12 novel, loh. 12, bayangin! Aku sebiji aja masih empot-empotan.

Setelah ngobrol ngalor-ngidul dalam perjalanan yang rasanya jauh banget ituh, tibalah juga kita di asrama Diva (yang ternyata letaknya di lantai 2 kantor Diva Press). Mandi deh, kenalan sana-sini deh, ikut acara deh, makan deh. *teuteup*

Besoknya, ketemu sama Farrah, alumni KF yang satu grup di Altair (grup FB  yang isinya penulis GWP – Gramedia Writing Project), partner gelo-geloan di status FB, yang dengan hati peri mau  bawain aku odol dan sampo (punyaku dengan dudulnya ketinggalan di rumah). 
Sayang gak bisa liat Ima. *diteriakin Farrah: Ima-ku bukan wisataannnn!*

Besoknya lagi, Ririn (aka Blackleaf aka Olip aka Belek) nongol (akhirnyaaa), setelah bertahun-tahun cuma ketemu di dunia maya. Ririn ini alumni KF, eks penghuni bangsal HuffleMungo aka asrama Hufflepuff di HPI, yang aktif di IH (IndoHogwarts). Udah dari dulu kita pingin nge-gath tapi gak pernah terlaksana. Dan KF mewujudkan mimpi kami untuk bertemu. 
*apaini yak?*
Sayang sekali HPI (Harry Potter Indonesia) udah almarhum. Tapi jejak asrama Hufflepuff yang penghuninya gelo-gelo sampe dijuluki HuffleMungo, masih bisa diliat di sini. Sampe sekarang juga kita masih get in touch, punya grup di WA.

Para pecinta Harry Potter masih eksis lho sampe sekarang. Yang suka nulis, sih. Dulu ada Hogsid, Hogwarts Id, ajang RP berbahasa Indonesia pertama kali yang bersetting Hogwarts. Cuma sebentar banget, karena kesibukan founder, Hogsid tutup dan anak-anak Hogsid bikin IH. Aku main cuma beberapa term di IH. Kalo pingin tau apa itu IH, bisa diliat di sini.

Belakangan, aku baru tau dari Ririn, kalo Frila sama Ghina ini anak IH. Wow. Setelah tau, aku sama Frila ngobrol heboh tentang IH. Dia bilang sekarang IH udah gak aktif. Ada yang baru, NIH (New IndoHogwarts), dengan timeline tahun 1700-an. Katanya sih biar mainnya agak lama. Soalnya IH udah nyalip waktu yang sekarang.  

Keren, angkat jempol buat staf yang jaga gawang. Hebat banget bisa menjaga eksistensi forum yang ngurusnya nggak mudah itu. Inget dulu sering banget conference via yahoo messenger. HPku sering hang gegara serbuan chat waktu meeting staf. Trus quidditch via mIRC (hahaha, kebayang banget kan jadulnya? mIRC bo’! Pasti anak jaman sekarang banyak yang gak tau apa itu mIRC).

Ah, kangen main RP. Udah hampir 10 tahun yang lalu kayaknya terakhir kali aku main. Cuma main canon sih, Amelia Bones sama Profesor Vector. Sempat bikin chara ori, tandem sama Fansa Granger. Namanya Alexander Mayer. Sempat jadi best chara di term kedua. Tapi habis itu kami berdua undur diri berurutan. Aku lalu dia. Berakhirlah nasib si Alex. Berakhir pulalah petualanganku di dunia RP.
Ah. Banyak kenangan. Tapi yang jelas, aku belajar nulis di IH. Mengembangkan karakter. Si Amelia Bones itu some kinda breakthrough for me. Dia yang mempengaruhiku, bukan sebaliknya. Lucu ya? Karakter mempengaruhi PM-nya.

Ah, ini apa juga ngomongin IH. Kan lagi bahas Kampus Fiksi. Yah, well, kalo ngeliat jebolannya sih, bangga. Jebolan KF dan IH maksudnya. Liat aja Ghina. 12 novel. Keren banget kan? Gak mungkin dia ujug-ujug jago nulis novel sebanyak itu. IH jelas menggemblengnya. Dituntut nulis (hampir) setiap hari. Sejak term kapan dia ikut, sejak itu dia terasah. Kampus Fiksi memolesnya dan memberinya jalan. Klop, kan?

Oh iya, jadi inget postinganku sebelumnya (di sini), yang penasaran sama tujuannya Pak Edi bikin Kampus Fiksi. Ternyata ceritanya ada di buku Silabus Menulis Fiksi dan Non-fiksi yang dibagikan waktu KF. Padahal aku juga punya lho. Dulu dikirim gratis oleh Diva, cuma ganti ongkir aja. Tapi kenapa gak kebaca ya? Apa aku baca tapi lupa?




Tuh, halaman pertama sama belakang aja yah. Soalnya ada 10 halaman. Aplotnya itu, man!
Intinya, KF dibuat untuk mendorong regenerasi penulis, demi kemajuan dunia literasi Indonesia. Tuh, apa aku bilang, keren kan?

Ah ya, buat KF 14, sori yah, gak cerita soal personal kalian. Aku juga gak nyangka, bakal nulis beginian soal KF. Kirain bakal semacam catatan perjalanan, taunya catatan kenangan (halahh). Lagipula, yang lain udah pada cerita, so, kupikir percuma aku ngulang-ngulang, paling juga bosen. Tenang aja, kalian di hati kami, kami di hati kalian kok. *wink*

Kampus Fiksi? Pasti bisa!

8 komentar:

  1. aku tertarik sama bahasan IndoHogwarts itu. Aku kok bisa gak tau ya ada forum begituan, pdahal aku jg penggrmar Harpot...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mau main? Gugling aja yg NIH. Di IH ada link-nya kali. Aku juga belum cek, hehe.. Kinda fun, kok. Asal punya waktu. Which is I don't

      Hapus
  2. iki bahas opo tho mbak tika, kok aku enggak maksud ya ehehehe :)V

    Aku juga penggemar Harry Potter tapi gak tau kalo ada IndoHogwart dan teman-temannya. Kudet yah.
    Sedikit cerita, dulu jaman sma aku juga sempet buat macem group pecinta harpot gitu, tapi sama temen2 satu sekolah aja, buat seru seruan, sampe buat jubah segala.

    Tapi serius, pertama liat mbak tika itu aku pikir mbak ini guru, emang bukan yah. tapi sayang aku kayaknya gak sempet ngobrol sama mbak deh waktu di KF.
    Tapi teteup mbak di hatiku, aku di hati mbak kok *peluk cium dari jauhhh*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, baru baca komennya nih Tifah, maaf ya.. Wah punya jubah juga? Aku nggak ada duit buat bikin ato beli merchandise gitu. Beli buku aja nabung, hahaha..

      Emang tampangku cocok jadi guru ya? Ada yang ngira penjahit lho =))

      *peluk cium jugaa*

      Hapus
  3. Indo Hogward itu apa ya?
    Saya belum tahu...
    Kepengen bisa nulis dengan baik seperti mbak...
    Ajarin saya mbak???

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gugling aja ya? Itu ikutan RPG di NIH juga bakal belajar nulis kok. Aku mah bukan guru yang baik.
      *grin*

      Hapus
  4. nah banyak jg ternyata yg kagak tau. Tapi skrg Harpot udah gak ngehits sih :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Buat Potterfreak, it's in our heart Nu.. *tsaahh*

      Hapus

Haii, salam kenal. Silakan komentar di sini yaa

 

Blogger news

Blogroll

Blogger templates

About