Pages

Minggu, 25 September 2016

Lanjutan Terapi Bioresonansi (Bio-E) untuk Alergi (5)

Ini dirapel ya, re-terapi ke tiga-empat-lima. Biasalah, nggak sempat apdet. Sebenarnya agak males mau apdet, tapi berhubung ada yang nungguin kemajuan terapinya, jadi harus dipaksa buat semangat.

Terapi ke tiga, Pak Dokter minta aku bawa debu rumah buat diterapikan. Aku bawa seplastik debu dari hasil nyapu teras. Eh dokternya ketawa. Katanya terlalu banyak. Akhirnya sama dokternya diambil dikit di kapas, trus dimasukkan ke gelas ukur yang digunakan untuk terapi. Kata pak dokter, sebenarnya aku udah nggak alergi sama debu yang ada di ampul yang tersedia di sana, tetapi begitu dicek dengan debu yang aku bawa, eh itu alat langsung muter-muter dengan penuh semangat. Itu artinya aku alergi banget.

Setelah itu mulai deh, aku diterapi perut, dada dan bola logam sekitar 45 menit. Sewaktu dicek lagi, alhamdulillah alatanya udah bergerak searah, which mean tubuhku udah bisa menerima.

Selanjutnya dokter minta aku bawa debu di dalam kamar dan rumah. Cukup disapukan pake kapas aja, nggak usah banyak-banyak, kata beliau. Okelah, pagi sebelum terapi, berbekal kapas, aku berburu debu di beberapa tempat seperti bawah kasur, jendela, atas lemari, atas tivi, meja, dll. Ketika di tes, ternyata itu alat muter-muter lagi. Wow. Ternyata debu tuh beda-beda ya? Apa ini berarti setiap mendatangi tempat baru, aku harus bawa debu di situ untuk diterapikan biar tubuhku bisa menerima?

*lap kringet*

Ahsudahlah, aku ikut aja, terapi kali ini seperti biasa, kurang lebih 45 menit. Setelah itu dicek udah searah lagi. Tapi dokter tetap minta aku bawa debu lagi yang lebih segar buat terapi selanjutnya.

Terapi ke empat, aku bawa debu yang baru. Sebelum terapi, dicek dulu. Ternyata gerakan alatnya udah searah, berarti aku udah nggak alergi debu rumah. Alhamdulillah. Akhirnya dokter memutuskan terapi kali ini fokus ke alergi dingin. Pak Dokter mengambil es batu dari ruangan lain, lalu memasukkan ke dalam gelas ukur. Waktu diteskan ke aku, alatnya muter-muter lagi. Ya udah, selanjutnya terapi dilakukan selama kurang lebih 30 menit. Ini terapi yang paling singkat. Setelah selesai, aku dicek lagi dan alatnya udah searah. 
Alhamdulillah, senangnyaa hatikuu, hilang alergi dinginku. 

Pulangnya, aku beli es krim dah, buat ngetes. Bersin-bersinnya sih udah enggak, hidung juga udah nggak gatel lagi, tapi gigi ngilu, wkwkwk.. 

Tika Tikaaa, kapan kamu sehat 100%?


  

11 komentar:

  1. Balasan
    1. Amin.. Makasih doanya ya mbak 😘

      Hapus
  2. Semoga sehan terus, ya, Mbak? Biar bisa beraktifitas seperti biasa lagi. ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin.. Iya mbak, makasih doanya yaa 😘

      Hapus
    2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
  3. its mean, mba Tika sudah sembuh dari alergi ya? Dan terapi bio E yg diklaim oleh dunia kedokteran tidak unproven dan unorthodox itu ternyata terbukti menyembuhkan ya mba? makin yakin saya mau bawa anak saya ke klinik bio e ini. mksh ya mba infonya

    BalasHapus
  4. Iya, apalagi buat anak-anak, hasilnya lebih kelihatan. Sama-sama..

    BalasHapus
  5. Mb tika... sy sudah kirim email ke mb tika di mustikadh@yahoo.com, betul tdk alamat email mb tika?

    sekarang sudah bebas alergi kah mb?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh maaf baru kebaca komennya. Iya betul itu alamatnya

      Hapus
  6. Makasih mbak sharing nya.setelah saya menunggu2 hari uuntuk terapi bio ini.tiba2 dikabarin dokter kl g rekomended.akhirnya saya galau dan mencoba googling.setelah baca ini saya tetep mau bawa 2anak saya kesana.mudah2an jd jalan sembuhnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kadang respon tiap tubuh utk masing-masing metode pengobatan beda-beda ya mbak, gak ada salahnya dicoba 😊

      Hapus

Haii, salam kenal. Silakan komentar di sini yaa.

 

Blogger news

Blogroll

Blogger templates

About