Pages

Kamis, 16 Maret 2017

Jalan-jalan ke Bangkok (1): Dikadali Restoran

Sebagai orang-orang yang katanya punya profesi yang bikin stres di dunia: emak-emak, aku dan sahabatku, Deby, berencana ke Karimunjawa pertengahan atau akhir tahun 2017 plus Ida. Kita bertiga punya grup yang namanya Trio (kudu) tangguh, btw. Tapi ternyata sama seperti sabar, tangguh juga kadang-kadang ada batasnya, hehehe, karena itu kita pingin banget bisa jalan-jalan bertiga melepas ketegangan.

Rencana dibikin, dana dihitung dan mulai nyicil nabung.  
Manusia berencana, ujungnya Tuhan juga yang menentukan. Di saat tabungan belum genap, eh bulan November kemarin, mendadak mama nawari aku buat ikut ke Bangkok. Siapa bisa nolak coba?

Ketika aku bilang ke Deby tentang rencana ini, dia langsung memutuskan untuk ikut. Kita nggak ajak Ida karena sebagai karyawan kan dia nggak bisa dapat libur sewaktu-waktu, secara waktu yang kita ambil bukan waktu liburan. Deby bisa nitipin toko ke karyawannya, sedangkan tokoku di marketplace juga aku tutup sementara.

Awalnya kaget juga waktu booking tiket pesawat Deby dapet 1,5 juta untuk berangkat dan 1,8 juta untuk pulang, sementara tiketku di-arrange sama adikku yang pramugari Airasia dan entah pakai mantra apa, dapat harga 440 ribu PP. Jauh banget selisihnya ya?
Tapi Deby bilang gpp deh, kapan lagi menyenangkan diri sendiri, masa seumur hidup nyari duit mulu. 

Yak, akhirnya. Duo emak-emak stres yang capek nyari duit dan capek ngurus anak akan melarikan diri ke Bangkok. Yeeyy!!

Kita berangkat pagi-pagi naik bus bandara dari Bandung yang langsung ke Cengkareng. Waktu itu kok ya nggak kepikiran ngecek tarif Grab atau Uber. Begitu udah beli tiket bus, aku iseng buka aplikasi dua transportasi online tersebut dan kaget banget ngeliat tarif Grab cuma seratus ribuan dari lokasi kami ke Cengkareng. Ya ampunnn.. Tapi ya gimana, udah terlanjur beli tiket bus yang per orangnya 105 ribu, kan nggak bisa dikembaliin.
Ah sudahlah, pelajaran aja buat kalian kalau mau ngetrip ya temaann.

Sampai di Cengkareng, kita langsung check in karena udah siang, hampir waktunya sholat jumat.
Bandara internasional sekelas Soekarno Hatta sepertinya perlu menambah spot tempat sholat jumat deh. Itu jamaahnya meluber sampai ke lorong. Atau setidaknya tempatnya diperluas. Lokasinya juga ada di terminal domestik. Nggak tahu di terminal internasional ada apa enggak, tapi pas kita nanya petugas, ditunjukkannya ke situ, jadi ya kesitulah kita melangkah. Akhirnya kita yang harusnya masuk terminal internasional, belok dulu ke domestik untuk sholat, baru kemudian keluar lagi melewati counter check in untuk masuk ke antrian imigrasi. Olahraga bener daahhh..

Pesawat sempat delay tapi nggak lama. Oya, jangan lupa habisin minumnya sebelum masuk melewati petugas pemeriksaan ya teman, kalau nggak gitu minuman kalian harus dibuang semua. Kayak aku nih kebanyakan bawa air di botol, terpaksa deh dibuang sebagian. Mending bawa tumbler. Di Cengkareng emang percuma sih bawa tumbler kosong, tapi ntar di Bangkok itu bakal berguna banget. Buat apa? Tunggu cerita selanjutnya.

Di dalam pesawat, kita dikasih form yang harus diisi untuk diserahkan ke imigrasi di bandara saat kita datang dan pulang nanti. Data yang harus diisi standar aja sih, seperti nama, nomor paspor, pekerjaan, tanggal durasi kita di sana, dll.

Kita sampai di Bangkok udah malam sekitar jam 7. Antrian imigrasi di Don Mueang (selanjutnya disebut DMK aja ya) panjang banget. Sebenarnya ada line khusus buat warga ASEAN, tapi tetap saja panjang antrinya sodara! Form yang tadinya diisi di pesawat itu harus diserahkan di sini. Oya, jangan lupa isi nama hotel dan alamat tempat menginap selama di Thailand ya, karena ada yang tertahan di loket imigrasi cukup lama gara-gara urusan ini. Seandainya berniat go show alias nyari hotel begitu datang, ada baiknya kalian booking sehari aja dulu di hotel mana gitu, nanti setelahnya kalau mau pindah, silakan. Soalnya kalau diisinya ngasal kuatirnya dicek beneran dan nama kalian nggak terdaftar di sana, bisa tambah panjang urusan.

Kelar urusan imigrasi dan bagasi, saran nih ya, hal pertama yang harus dilakukan adalah beli kartu perdana paket data di bandara. Harganya 199 baht (80 ribu rupiah) dapet kuota 1 GB. Ada juga yang 299 baht kuota 1,5 GB bonus 100 baht telepon. Paketan ini khusus buat turis (bahasanya Inggris) dan cuma berlaku seminggu.


Penampakan kartu perdana Thailand khusus turis

Kenapa beli perdana di bandara, nggak di luar aja? Buat aplot foto selfie ya? Hehehe itu mah tar aja nungguin dapet wifi di hotel. Yang paling penting buat nge-maps dan order transportasi onlen. Di dalam bandara ada free wifi sih, tapi begitu keluar dari pintu, langsung hilang sinyalnya. 

Sebenarnya bisa aja naik taksi yang warnanya pink-pink itu. Tapi kan kuatir habisnya banyak secara kita nggak tahu lokasi hotel sejauh apa dan kita dibawa muter-muter apa kagak. Kalau transportasi onlen kan udah jelas tarifnya.

Gimana dengan BTS, kereta api layang itu? Info dari sopir taksi nih, sementara ini belum ada yang langsung dari DMK. Adanya yang Svarnabhumi. Kalo DMK, harus naik taksi ke Mo Chit dulu, stasiun BTS terdekat dari situ. Kabarnya sih stasiun DMK dan relnya masih dalam tahap pembangunan yang direncanakan selesai 2017 atau 2018 gitu. 
Oya jadi inget, hal ke dua yang harus dilakukan sesampai di Bangkok adalah: cari peta. Peta kota dan peta transportasi ya. 


Katakan, "Peta!"
Peta transportasi Bangkok

Peta transportasi (BTS dan MRT) ini penting banget, soalnya ini jenis transportasi yang murah dan bebas macet. Bisa pindah-pindah kereta tanpa bayar lagi selama nggak keluar batas. Berhubung moda transportasi ini belum nyampe DMK, jadilah kemudian aku order Uber. 
Dan jrenggg, dapetnya Alphard. Iya, gak salah baca kok. Dapet ALPHARD, sodara!! Ini mobil kengangguren kali ya, sampai dijalanin jadi taksi. Seumur-umur baru kali ini deh naik Alphard. *dasarudik* (BIARINN)

Sayangnya, meskipun mobilnya mewah gitu, drivernya nggak bisa bahasa Inggris!
Jadi curiga jangan-jangan itu mobil majikannya yang dijalanin tanpa ijin. *hushprasangkaburukitudosa*
Lebih parah lagi, kita kesasar pemirsahh!! Ini pegimane juga. Dia kan orang lokal, kenapa bisa sampe kesasar sih? Padahal hotel kita lokasinya ada di tengah kota lho,di jalan utama deket mall dan pasar terkenal (baru tau besoknya pas udah keliatan pemandangan), nggak pake masuk-masuk gang. Padahal dia pake google maps juga (tulisannya hurup Thailand gitu).  Kita bingung juga. Udah gak bisa komunikasi, kesasar lagi. Kontras banget sama mobilnya yah?
Kita mau nyuruh dia nanya orang juga dia gak ngerti kita ngomong apaan. Jadilah kita cuma bisa sibuk ngegosipin dia di depan mukanye.

Eniwei, setelah nyasar gatau ke mana, akhirnya nyampe juga kita di Indra Regent Hotel. (Orang sana bilangnya 'Intra'. 'D' sama 'T' di sana kayak kebalik-balik gitu pengucapannya.) Lokasi hotelnya sebenarnya sangat strategis, di jalan utama Ratchaprarop, di atas mall Indra Square, deket mall Platinum, pasar Pratunam, deket sama stasiun BTS. Heran banget deh kenapa driver itu bisa nggak ngerti.
   
Indra Regent Hotel merupakan hotel bintang 4 yang menurutku sih nggak gitu istimewa. Cenderung pelit malahan. Free wifi cuma ada di lobi. Untuk hotel harga segitu, wifi di kamar harus bayar itu rasanya kayak modus penipuan. Mana mahal lagi tarif internetnya. Makanya punya paket data penting banget. Biar punya pertahanan kalau ketemu hotel pelit macam ini, hehehe... Btw, ambil laundry bag aja harus bayar lho. Amenitiesnya dibikin dalam kemasan besar yang nggak bisa dibawa-bawa. Mau bawa? Bayar dong.


Ngambil di gugel, gegara lupa ambil gambar waktu di kamar. Malu juga sih, berantakan, hahaha...


Lanjut dahh...
Setelah check in, mandi dan beberes dikit, kita keluar buat cari makan. Ada resto India di depan hotel, tapi pada nggak suka makanan India, jadi skip deh. McD sama KFC di Indra Square udah tutup. Waktu nanya ke sopir tuk-tuk, dia mau ngantar kita ke tempat seafood halal dengan ongkos cuma 20 baht (alias 8rebu). Kaget dong kita, murah banget gitu 20 baht. Ya udahlah ngikut kita naik tuk-tuk dia. Ternyata tempatnya nggak gitu jauh. Cuma emang harus muter balik.

Kita dibawa ke restoran yang namanya Somboondee Seafood Market sama si sopir tuk-tuk. Udah kuatir aja nih, keliatannya mahal. Tapi berhubung lapar, dan udah muter sekitar hotel nggak dapat makan yang bisa dipercaya, ya udahlah, masuk aja. Sapa tau ada ikan goreng yang murah meriah.

Waktu lihat menu, harganya nggak terlalu mahal-mahal amat. Yang mahal juga ada sih, tapi kita kan pilih yang standar aja. Sayangnya aku juga lupa harga pastinya, yang jelas kita pilih tom yam di situ tertera harga yang make sense, sama mixed vegetables. Yang perlu diinget ya teman, orang Thailand tuh logat Inggrisnya emang susah dipahami buat kita-kita orang Indonesia. Kita harus memastikan berkali-kali, kalau perlu ditulis atau digambar, biar gak salah paham. Kita order nasi aja susah nyambungnya.

Pokoknya setelah drama kesulitan komunikasi, makanan pun datang. Karena lapar, nggak sempat foto-foto deh, cuma dapet foto tom yam aja yang udah dituang ke mangkok kecil.


Tom yam
Makanannya enak banget sodaraaa. Iya, bangetttt. Tom yamnya bumbunya nendang banget. Mixed vegetables kayak cap cay gitu tapi top bumbunya. Pokoknya soal rasa, kita puass banget dah. Kalo aku sih berani kasih bintang 5 saking enaknya.

Dan kemudian setelah selesai makan, tibalah saat minta billing. 

Jeng jeng.. Habisnya banyak bangettt!! 

Kaget dong kita, tadi pesen harga gak segitu kok munculnya angka segitu. Ternyata kata pelayannya, harga tom yam yang tercantum adalah tom yam porsi kecil sedangkan yang kita makan porsi besar. Proteslah kita. Enak aja. Gak ada pilihan besar dan kecil di daftar menu kok, cuma ada 1 pilihan. Enak aja kita dikasih yang nggak jelas gitu. Setelah otot-ototan dengan bahasa yang senyambungnya, akhirnya mereka mengaku salah dan mau mengurangi harga. Selain soal harga yang di luar menu gitu, mereka totalannya juga manual, dan entah salah hitung atau sengaja, selisihnya besar. Pokoknya kita dirampok habis! Hadehh, malam-malam bikin orang emosi aja. Kita ngomel-ngomel mulu sampe ke hotel.

Mau nge-blacklist tuh makanannya enak. Nggak di-blacklist kok jadi penyakit. Buat kalian yang mau ke Bangkok, ati-ati aja sama restoran ini yak. Silakan kalau mau nyicip masakannya yang emang enak. Tapi pastikan harganya dan itung dengan jeli ya. Jangan sampai dikadali kayak kami. Oke bos?

Ni penampakan Somboondee Seafood Market, Ratchaprarop. Ati-ati di sini yaa..

15 komentar:

  1. Haduh kok dzolim banget, perlu dkirim ustadz kesana nih. 😂 supir lokal yg kesasar itu mgkn mreka ga bisa baca peta mba hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe kalo kata orang di manapun pasti ada orang-orang macam itu.
      Drivernya iya, KW kali kok bingung sama petanya sendiri, hihihi

      Hapus
  2. Wah... Gawat tuh.. aku pernah juga pas di Singapura.. udah deal 10 dollar dapet 6 lembar.. Wee pas di kasir dapet 5, dengan alasan dia g paham bahasa Inggrisku.. plus udah jelas aku tunjukkan six sambil jari nunjukin angka 6 dan pemilik angguk2..hehehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang ya, tukang palak ada di mana-mana ternyata

      Hapus
  3. Ceritanya seruu banget mbak. Btw, ntar ditulis khusus dong tentang hotelnya biar lengkap sekalian sama tarif hotelnya.
    Wah kalau pesen tiket pesawat bisa minta tolong adiknya nih hahaha
    Takutnya kalau travelling ke luar negeri ya ini nih, bahasa Inggris yg pas-pas an bisa berabe kalau ditipu xixi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, buat keluarga ada semacam poin gitu mbak. Tapi itu terbatas juga, gak bisa seenaknya mabur, hihihi.
      Bahasa inggris pas-pasan gpp mbak, asal bisa dipahami. Kl di negara yg Bahasa aslinya bukan Bahasa inggris malah grammar gak berguna keknya. Kata benda, kata Tanya & kata kerja yg harus jelas, hehehe

      Hapus
    2. Nyesel juga gak rajin foto-foto kalo lagi jalan. Mau review hotel kalo gada fotonya kok kayak gada buktinya ya? Tapi gak jago juga ambil foto. Jadinya jelek-jelek. *bingung*

      Hapus
  4. Informatif mak critanya. Jadi ntar klo ke Bangkok kita gak dikadalin lagi ya. Hehe.. Japan coba may ke Bangkok? Hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mak, tar seri berikutnya cerita dikadalin sopir tuk-tuk, hihihi.
      Semoga nanti ada kesempatan ke sana. Dan gak dikadalin, hehehe 😘😘

      Hapus
  5. keliatan bgt turis kali ya mbak jadi mesti dgtuin, dsni juga sering kasusnya kya gtu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak. Di mana-mana ada ya?

      Hapus
  6. Seru mbak... lebih asyik kayanya kaya gini, jalan sendiri ga ikut Travel, lebih terasa petualangannya ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi bener mbak kalo cari seru. Kalo cari gak repot pilih travel aja. Plus minus sih masing-masing, tinggal pilih mana yg diinginkan

      Hapus
    2. Hihihi bener mbak kalo cari seru. Kalo cari gak repot pilih travel aja. Plus minus sih masing-masing, tinggal pilih mana yg diinginkan

      Hapus
  7. Aku cekikikan pas baca bagian sopir yang gak bisa bahasa Inggris, terus dirasani juga. :v wkwkwkwk

    Kayanya kudu bawa emak2 sekompi buat datang ke tuh restora. :)

    BalasHapus

Haii, salam kenal. Silakan komentar di sini yaa.

 

Blogger FLP

FLP

Blogroll

Blogger templates

About