Pages

Jumat, 02 Maret 2018

Menuju Indonesia Maju: Yuk Tulis Konten Positif, Lawan Hoax




Indonesia.

Negara kita tercinta yang umurnya sudah 72 tahun ini, masih juga berstatus sebagai negara berkembang.

Miris?

Iyalah yaw. Kalau dimisalkan sebagai manusia, umur 72 tahun tuh udah bau tanah banget. Kalau kata orang, manusia hidup rata-rata mencapai usia 60 tahun, jadi kalau bertahan sampai 72 tahun, itu udah dapet bonus 12 tahun.

Lha tapi kan Indonesia itu negara, bukan manusia? Yah, namanya juga analogi, kan suka-suka guweh. *dilempar sandal jepit*

*kembaliin lagi sandal jepitnya*

Lah malah lempar-lemparan sandal. Eh btw, sandal jepit itu produk asli Indonesia juga loh.

Halahh, ngomong apaan sih? Tadi ngomong negara, sekarang ngomong sandal. Fokus wooii, fokus!

Iya deh iyaaa!

Trus kenapa emang kalau Indonesia masih berstatus sebagai negara berkembang? Masalah buat loe?

Hadehh, ini apaan lagi malah berantem!

Iya udah, akur, akuurrr..



Balik lagi deh ya, serius dikit. Jadi, sudah berumur 72 tahun dan masih berstatus sebagai negara berkembang itu ternyata mengusik rasa kebangsaan presiden kita, Pak Jokowi. Beliau ingin, kita segera bisa naik kelas menjadi negara maju, nggak stagnan di fase berkembang mulu. Ngaku deh, kita semua juga, kan? Kita pingin juga kan merasakan kemudahan akses ke mana-mana seperti negara tetangga yang merdekanya lebih lambat daripada kita tapi pembangunannya lebih melesat dibanding kita?

Tapi ingat juga, sob, selama ini pembangunan terpusat di pulau Jawa, padahal, Negara kita kan punya belasan ribu pulau. Nah, pemerintah saat ini punya program pemerataan pembangunan, dengan membangun akses jalan, pembangkit tenaga listrik dan keseragaman harga BBM, supaya penduduk di pulau-pulau yang sebelumnya kurang mendapat fasilitas itu pun akhirnya bisa merasakan.

Video berikut ini mungkin bisa memberikan sedikit gambaran tentang pencapaian yang sudah kita peroleh hingga saat ini



Seneng nggak sih lihatnya?

Pasti dong ya, saudara-saudara kita yang dulunya cuma pakai pelita, sekarang udah tersambung listrik. Yang sebelumnya beli BBM dengan harga puluhan bahkan ratusan ribu, sekarang udah bisa mendapatkan BBM dengan harga yang sama dengan kita-kita yang di pulau Jawa.

Semoga dengan begini, tak lama lagi kita bakal menjadi salah satu dari jajaran negara maju, yang semua rakyatnya bisa mendapatkan haknya dengan merata dan berkeadilan.

Program-program pemerintah ini terus disosialisasikan oleh Kementerian Komunikasi dan Informasi (Kemkominfo) diantaranya melalui seminar Flashblogging yang diadakan di berbagai kota di Indonesia. Dan kali ini, Malang yang kebagian sampur. Para blogger Malang berkumpul pada hari Jumat, 2 Maret 2018 di Hotel Aria Gajayana untuk mendapatkan materi blogging yang interaktif dan positif dari blogger kondang Mbak Mira Sahid dan staf Kemkominfo.

Yuk, nulis terus, ngeblog terus! Kita lawan hoax dengan tulisan positif!


Note: tulisan ini mendapatkan juara 2 Lomba Flashblogging yang diadakan Kemkominfo di Malang, 2 Maret 2018.

6 komentar:

  1. amin mbaaa Tikaaa, aku juga berharap seperti ituuuu..
    wah selamat yaaa^^ artikelnya cakeeep

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih mbak, jadi malu. Aku aja rasanya masih heran kenapa kok jurinya suka *tutup muka pake sikat gigi*

      Hapus
    2. karena menjelaskan secara lengkap dan menarik mba :D

      Hapus
    3. Begitu ya? *garuk2 hidung tetangga*

      Hapus
  2. wah, suka sekali dengan artikel ini mbak Tik.
    Keep menulis yang positif! Mari maju bersama :)

    BalasHapus

Haii, salam kenal. Silakan komentar di sini yaa.

 

Blogger news

Blogroll

Blogger templates

About