Pages

Rabu, 04 April 2018

Yang Menyenangkan dari Wisata di Banyuwangi



Sunrise di Banyuwangi

Ngomongin Banyuwangi jadi inget sama voting rekreasi alumni SMA.  
Jadi ceritanya angkatan kami tuh punya rencana buat piknik rame-rame tahun depan.  Dibikinlah beberapa pilihan destinasi untuk di-vote. Ada Lombok, Karimunjawa, Bromo dan Banyuwangi.  Hasilnya, suara hanya terfokus di 3 pilihan pertama, Banyuwangi sama sekali gak ada yang milih.
Aku jadi bertanya-tanya,  destinasi wisata di Banyuwangi tuh gak terkenal ya?  Sampe se-angkatan gak ada yang tertarik buat ke sana gitu loh. Kesimpulannya, kalo dibandingkan sama wilayah Jatim yang lain seperti Bromo sama Malang (ehm, Arema harus bangga dong sama kotanya) yang emang udah jadi tujuan wisata utama sejak lama, sepertinya Banyuwangi belum begitu jadi pilihan masyarakat umum.
Kayaknya perlu di-boost promonya nih, pemkab.
Ya udahlah yaw,  aku bantuin promosi di sini deh, sapa tau dibaca sama bupatinya trus dapet nginep gratis di Watu Dodol lagi, hahaha..  *ngarep.com*
Tapi iya lho, setelah mengulas hotel keren di sini, aku jadi pingin cerita yang lain juga, soalnya selama 2 hari di sana, kayaknya gak nemu sesuatupun yang bikin nilai kota ini jadi minus.
Aku tau terlalu dini untuk menilai sebuah kota dari kunjungan yang cuma 2 hari, tapi ngaku deh, kita semua (eh hampir kali ya?) pasti pernah datang ke suatu tempat cuma sehari ato bahkan beberapa jam aja dan langsung memutuskan gak akan pernah ke situ lagi? Nah lo, ternyata kesan pertama itu penting kan? Karena itu aku nulis soal ini juga berdasarkan kesan pertama yang 2 hari itu. Boleh dijadikan rujukan, boleh juga enggak. Gak bakal diblokir kok,  tenang aja 😄.
Yang pertama tentang masyarakatnya. Di tempat lain kadang ada kan yang bikin jengkel pengunjung? Misalnya pedagang asongan yang suka nguber bahkan maksa dengan macem-macem rayuan supaya dagangannya dibeli, nah di Banyuwangi aku enggak nemu yang macam tu. Meskipun di tempat wisata,  orang nawarkan dagangannya biasa aja, gak dibeli ya udah, pindah nawari yang lain. Kita kadang yang malah gak tega dan manggil mereka balik, hehehe..
Trus, waktu kami gagal snorkeling di sekitar Pulau Tabuhan gegara lautnya dikuasai sama ubur-ubur (catet ya, itu radius beberapa cm ada ubur-ubur, jadinya kayak they rule the ocean gitu deh - jadi inget Spongebob, puja ubur-ubur ajaib! Eh itu mah kerang ajaib ya? *plakk*), guide sama yang punya perahu keliatan nyesel banget, kita udah nyewa perahu mahal-mahal buat snorkeling (sewanya 500rb btw, you better share, people), eh malah gak bisa turun di laut. Mereka justru kasih saran, gimana kalo tetap turun dengan guide di depan, jadi kalo ada ubur-ubur biar guide-nya yang kena duluan. Ya ampun, sampe mo mengorbankan diri begitu rupa demi kita gak kecewa. Terharu gak sih? Akhirnya kita memutuskan untuk meninggalkan pulau Tabuhan dan snorkeling di sekitar Rumah Apung dan penangkaran hiu aja, sambil kasih makan ikan-ikan, walaupun lautnya gelap dan terumbu karangnya gak gitu keliatan. Udah hampir maghrib bo'!
Yang ke dua, makanannya enak-enak. Selama dua hari di sana, kayaknya kita gak nemu makanan yang gak enak deh. Ada makanan khas Banyuwangi yang namanya Sego Cawuk, yang kayaknya paling Banyuwangi banget. Perpaduan kuah yang gurih dan parutan kelapanya tuh pas di lidah, apalagi ditambah lauk pepes ikan, kane lopp! Baksonya juga enak, padahal mah kita belinya gak sengaja, gegara ketemu teman di depan sebuah warung bakso, kan gak enak tuh kalo cuma berdiri aja, belilah kita di situ, itung-itung sambil nongkrong. Eh ternyata enak juga. Cuma ada satu sih masukan buat makanan Banyuwangi, Pecel Pitik yang di kampung Osing Kemiren itu, ayamnya terlalu keras. Emang ayam kampung sih, tapi kalo dipresto dulu ato digimanain gitu kayaknya bisa lebih chewable deh. Rasanya sih enak, cuma agak kerasnya itu kayaknya yang perlu diperbaiki.
Ke tiga, tempat wisatanya yang naturalis. Selain wisata alam yang udah terkenal seperti Kawah Ijen, Taman Nasional Baluran, Pantai Bangsring dan pulau-pulau di sekitarnya, Banyuwangi punya kampung yang dikasih nama Kampung Primitif. Ada rumah-rumah kayu beratap daun dan orang-orang pake baju primitif gitu deh. Walaupun itu semua buatan (Primitif adalah singkatan dari Prima Inovatif), bukan beneran primitif, tapi pemilihan untuk membuat destinasi wisata semacam ini (yang naturalis dan tetap menjaga ekosistem, alih-alih bikin theme park buatan berhektar-hektar) patut diapresiasi.   


Kampung Primitif Banyuwangi


Kantin Kampung Primitif Banyuwangi

Larangan di Kampung Primitif Banyuwangi

Jadi gimana, pada tertarik ke Banyuwangi? Pak Bupati, saya dapat hadiah apa nih?  

16 komentar:

  1. Sepertinya pak Budapati belum baca..hihi
    Aku sendiri tertarik akan wisata banyuwangi, di list dulu aja ah. Siapa tahu bisa kesana.

    Btw, banyakin fotonya coba, penasaran nih pengen lihat..he

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi gak bisa ngetag sih ya.

      Maunya juga kasih foto, tapi lupa file-nya disimpen di mana, jadi tar kalo udah ketemu baru diaplot 😅😅

      Hapus
    2. iya dong ah. kasih foto biar makin menarik. kasih fotonya neng admin juga boleh

      Hapus
    3. Menyusul..
      Pan udah ada foto di profil

      Hapus
  2. Kalo ada rezeki ke Bayuwangi, tulisan ini bisa jadi referensi. Terima kasih, Mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-samaaa... Senang bisa berguna

      Hapus
  3. Aku blm pernah nih ke Banyuwangi 😁 pengin deh ksanaaaa ^^

    BalasHapus
  4. Saya jumat-minggu kemarin, ke Banyuwangi. Tapi konsentrasi kami sekeluarga di daerah pegunungan, nggak cukup waktunya kalau mau ke pantai. Karena memang Banyuwangi luas banget ternyata.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener. Saya malah belum sempat ke Kawah Ijen. Semoga lain kali kita bisa gantian, Mbak Ria ke pantai, saya ke gunung, hihihi...

      Hapus
  5. Aku malah belum pernah ke Banyuwangi. Jadi kepengen

    BalasHapus
  6. Cuma tau taman nasionalnya yg keren itu, ternyata kulinernya jg enak ya

    BalasHapus
  7. sunrisenya ciamik sekali ya mbak Tik.
    penasaran mau foto di Kampung Primitif Banyuwangi pakai baju daerahnya hihi

    asyik banget nih infonya, makasih mbak :)

    BalasHapus
  8. Auww .. aku kok penasaran sama kamoung primitif ..

    Meski kata primitif hanya singkatan, kira-kira persewaan kostumnya ada kostum primitif kayak jaman purba gitu ngga ya 🤔 ?

    BalasHapus

Haii, salam kenal. Silakan komentar di sini yaa

 

Blogger news

Blogroll

Blogger templates

About