Pages

Kamis, 30 Agustus 2018

Lutut Nyeri, Kirain Penuaan Dini, Eh Ternyata Begini.. Nomor 5 Bikin Marah


Hihihi, pasti pada pingin nimpuk aku gara-gara bikin judul ala-ala klikbait ya?

Sini-sini yang mo nimpuk, timpuk aja tuh si Mpuz
*kaboorrr*

Jadi pemirsahh, ceritanya lebaran kemarin itu lututku tiba-tiba nyeri lagi. Jaman dulu kala sebenernya udah pernah nyeri kayak gini. Pas periksa ke dokter BPJS, dirujuk ke Internist alias spesialis penyakit dalam, cuma dikasih obat pereda nyeri. Nah lho, itu mah cuma kamuflase, penyebabnya gak dobati. Akhirnya atas saran sepupu yang dokter, aku ke rematolog, alias dokter spesialis rematologi. Ya ampun, berasa tuwir banget ya umur segini ke dokter rematik, serasa penuaan dini. *tutup muka pake koyo*

Setelah serangkaian tes lab yang menguras kantong (yang tentu saja nggak dicover BPJS), dokter bilang aku cuma rematik biasa dan obatnya adalah injeksi alias disuntik di lutut. Enggak sakit sih suntiknya, cuma kantongnya aja yang sakit, soalnya sekali suntik 250 ribu, dan harus beberapa kali suntik. *elus-elus dompet*

Nah, nyeri yang sekarang tuh rasanya nggak jauh beda dengan nyeri waktu itu, udah kebayang aja harus suntak-suntik lagi.

Selesai libur lebaran (which is klinik BPJS udah buka lagi), aku periksa ke dokter umum. Kali ini dokternya ngasih pilihan, mau ke spesialis penyakit dalam atau spesialis ortopedi. Aku pikir kalo ke penyakit dalam pasti ujungnya cuma dikasih obat lagi, jadi aku pilih ke ortopedi aja. 

Biar nggak jauh, aku pilih dirujuk ke RSI Unisma Dinoyo, Malang, aja. Ada 2 dokter ortopedi di sini. Kebetulan aku ke situ pas jadwalnya dr. Krisna.


Jadwal dr. Krisna
 Setelah diperiksa, menurut beliau, masalahnya bukan di sendi ataupun di tulang lututnya, tapi ada di otot penyangga lutut. Supaya bisa pulih, aku dirujuk ke rehabilitasi medik untuk fisioterapi.

Baiklah, besoknya aku antri di klinik rehabilitasi medik. Penanggungjawabnya dr. Eko yang sudah senior banget.


Jadwal Rehab Medik.

Dr. Eko ini sebenarnya nggak selalu stand by sesuai jam yang tertera (yang stand by asisten-asistennya), jadi beruntung banget waktu aku dateng pertama kali, beliaunya ada, jadi bisa konsultasi dulu sebelum terapi.

Pas aku baru duduk, dokternya (yang udah baca surat rujukan) langsung nanya, "Mbaknya mantan atlet ya?"
Aku langsung kaget, kok tahu sih? Waktu aku jawab iya, beliau bilang kondisi yang terjadi padaku sekarang ini biasa terjadi pada mantan atlet.  Jadi, otot yang biasa kencang dengan olahraga, kalo nggak digunakan untuk olahraga akan kendur. Dan di kasusku, yang kendur adalah otot paha, sehingga lutut tertekan, akibatnya nyeri. Cara mengatasinya adalah dengan olahraga yang  mengencangkan otot paha tetapi tidak membebani lutut. Yang disarankan adalah bersepeda 15 menit 3 kali sehari. Selain itu aku harus fisioterapi seminggu 3 kali (awalnya, lalu kebijakan BPJS berubah sehingga terapinya cuma 2x) selama 3 bulan.

Jadi ternyata pemirsa, ini tuh cuma gara-gara aku nggak olahraga selama sebulan (bulan puasa kemarin) trus dilanjut lebaran terlalu banyak aktivitas yang membebani kaki (kalian tahu lah, anjang sana-sini, jelong-jelong), akibatnya harus terapi selama 3 bulan. 
Satu bulan kelalaian dibayar tiga bulan. Wonderful.

Bukan cuma itu, ada larangan yang aku harus bisa tahan supaya minim tekanan di lutut dan terapinya berjalan baik, yaitu:

1. Posisi sholat harus duduk di kursi

Karena kondisiku ini mengharuskan lutut minim beban, jadi kalo sholat aku harus duduk di kursi. Ini kadang aku langgar karena kalo sedang di luar kan aku harus sholat di musholla/masjid yang belum tentu punya kursi, jadinya aku duduk bersimpuh. Ini cara yang relatif lebih mending sebenarnya daripada posisi sholat yang normal, tapi tetap saja, lututku sebenarnya belum kuat dipake duduk bersimpuh, jadinya kalo habis sholat bersimpuh biasanya langsung nyeri.

Oya, kalo suatu saat kalian liat orang sholat dengan posisi kayak gini padahal pas jalan dia tampak baik-baik aja, jangan suudzon dulu ya teman, bisa jadi kondisinya kayak aku gini. Bisa jalan, tapi banyak aturan.

2. Minim jalan kaki, perbanyak bersepeda.

Sebagai orang yang hobi jalan, ini mungkin bagian paling susah, nggak mungkin aku bersepeda terus-terusan kan? Gimanapun aku pasti bakal lebih banyak jalan. Nggak mungkin juga pake kursi roda ke mana-mana. Awal terapi sih aku masih cuek aja, tetep jalan ke mana-mana. Tapi setelah 1,5 bulan terapi tapi nggak banyak perbaikan, akhirnya aku mengalah, harus berusaha supaya nggak banyak jalan. Harus maksa diri ini, daripada nggak sembuh-sembuh. 

3. Berjalan di medan datar/kemiringan yang rendah

Walaupun kadang agak susah (ada tempat-tempat tertentu yang harus dicapai dengan tangga), aku berusaha untuk mencari medan yang derajat kemiringannya serendah mungkin. Misalnya di tempat perbelanjaan, aku memilih menggunakan jalur untuk troli alih-alih tangga (seandainya tidak ada lift atau eskalator tidak bekerja). 
Ini agak susah kalo aku harus meeting di kantor yang berlokasi di lantai 2. Kalo terpaksa banget begini, biasanya aku pake jurus ngesot. Aku bahkan punya rok khusus buat ngesot di tangga, hahaha...

4. Pake toilet duduk

Pesan dokter, aku nggak boleh jongkok. Sebegitu pentingnya poin ini sampe-sampe dokter menanyakan toilet rumahku duduk atau jongkok. Kalo jongkok harus direnovasi jadi toilet duduk. Nah lho. Untungnya udah toilet duduk. Cuma kalo lagi di luar agak sulit juga nyari toilet duduk. Kan toilet umum selain di mal jarang yang modelnya duduk. Jadinya kalo misal pas di luar trus kebelet pipis, aku ke mal demi buat pipis doang, hihihi...

5. Udah itu aja.

*kabor sambil ngesot*
*ditimpuk jamaah*

Nah lho, beneran kan no. 5 bikin marah?

*kaborr lageee*

(Pokoknya, jangan berhenti olahraga ya teman-temannnn, kalo nggak kepingin kayak aku gini *ngomong sambil kabor*)

58 komentar:

  1. Mbak Tika atlet apa?
    Semoga lekas sembuh ya, Mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dulunya basket Mbak. Amin.. Makasih doanya yaa

      Hapus
  2. Wah makasi infonya, Mbak Tik. Dulu aku rajin olahraga. Begitu berhenti, lutut kanan emang rada nyeri. K

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya sama nih kasusnya Mbak Wid, hayuk diterapi

      Hapus
  3. Lha bagaimana denganku yang kalo disuruh Olga adaaa Aja alasannya. πŸ˜‚ Di skul dulu pelajaran Olga paling banter2 dapet 7 itupun pas teori. (Tutup muka pake make up)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi ayo yg ringan dulu aja mbak, yoga ato senam

      Hapus
  4. Duh duh efek ngga olahraga ternyata malah kudu terapi ya hiks cepat pulih ya mba Tika

    BalasHapus
  5. Oooh ... lutut saya juga terasa nyri kalau habis duduk lama. Jangan-jangan karena setahun terakhir udah nggak berenang rutin lagi. (Jadi keinget untuk bikin jadwal berenang.)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayukk bikin jadwal mbak. Aku juga udah kangen berenang nih πŸ˜‚

      Hapus
  6. Hahaha... ini gak dimasukin UCNews?

    BalasHapus
  7. Hahaha....Semoga sehat selalu Mbak, jangan lupa ikutin saran dokter ya biar ga ditimpuk. #eh ^^

    BalasHapus
  8. Usually, I never comment on blogs but your article is so convincing that I never stop myself to say something about it. You’re doing a great job Man. Best article I have ever read

    Keep it up!

    BalasHapus
  9. wah ternyata bahaya nggak berolahraga bisa begitu ya? padahal aku jarang banget olahraga nih. #tutupmuka. Sehat selalu yaa mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin.. Ayuk diolahragakan mbak 😁

      Hapus
  10. sobat bobe ada juga yang mengalami hal ini dan emang perawatannya juga lama dan intens. memang kalo sduah sakit mahal ya berobatnya juga menyita waktu. yukk, jaga kesehatan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, kalo udah lalai haduh pemulihannya luar biasa. Kalo udah ditampar gini baru kerasa deh πŸ˜…

      Hapus
  11. Semoga kita semua selalu diberikan kesehatan untuk bisa terus berkarya 😊😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin... Dan berkarya demi kesehatan, hehehe...

      Hapus
  12. wah aku juga nih mbak sekarang suka nyeri lutut kalau mau jongkok. kupikir karena faktor U juga hihi selain karena jarang olahraga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Diperiksakan aja mbak untuk memastikan, soalnya nyeri banyak sebabnya. Semoga segera baikan yaaa

      Hapus
  13. Hahaha.... beneran tuh.... nomor 5 bikin marah, sambil ketawa tapi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi... Untung bukan sambil lempar lembing

      Hapus
  14. Cepat membaik kesehatan lututnya, kak.
    Ada baiknya kita dalam sehari membiasakan diri berjalan kaki beberapa menit, meski sepertinya sepele ternyata berjalan kaki itu manfaat banyak loh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin... Makasih doanya..
      Ini malah karena kebanyakan jalan kak, hehehe...

      Hapus
  15. Masuuk pak Eko, ini yang ini bukan ya, hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo ini Pak Ekonya suka masukin aliran listrik, hehehe...

      Hapus
  16. xixixixixi parah ya nomor lima memang bikin marah, nice tips nih jadi nggak pegel hati bacanya

    BalasHapus
  17. Hihihi ujungnya kocak deh...
    Semoga cepet pulih ya :)

    BalasHapus
  18. Wih udh banyak yg komen. Btw, kpan2 posting tulisan waktu jd atlet ya hehe. Eh, atau jangan2 udh tertuliskan di buku hihi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu bahan novel πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

      Hapus
  19. terimakasih informasinya mba
    jadi pengen rutin berolahraga nih karena kalo aku masih jarang olhraganya nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayuk olahraga mas, mumpung masih muda

      Hapus
  20. nomer 5 malah bikin saya tersenyum, campur gemes...pengen ketemu sama dik Admin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah pasti pingin nimpuk ini *ambil tameng*

      Hapus
    2. nimpuk itu apa sih artinya....apa semacem pukulan jarak jauh gitu kok pake tameng segala ?

      Hapus
  21. Wah, sekali suntik mahal ya.. aku baru tau, kalau biasa olahraga, trus ketika males olahraga akan ada akibatnya. Makasih udah sharing ya Mba..semoga cepat baikan lagi ☺️

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin.. Makasih doanya mbak..

      Sama-sama mbak, semoga sehat selalu yaa, sehat itu mahal :D

      Hapus
  22. Nomer 5 beneran pengen minta ditimpuk dah wkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ampun mbakkkk *berlindungdibelakangkotakpensil*

      Hapus
  23. bacanya karena nomor 5 hahahaha.... nggak nimpuk deh mbak tika..peluk aja wkwkwkwkkw

    BalasHapus
  24. Ahahaha .. gak marah, cuma bikin pengen nimpuk :D

    BalasHapus
  25. Ha..ha, kabor juga ah!

    *Komennya bikin marah ga nih?

    BalasHapus
  26. Ooh gitu. Kirain hanya yang udah berusia banyak aja yang bermasalah lututnya.

    BalasHapus
  27. eh, semua tips ini benar, kecuali nomer lima. hahaha..
    ibu mertuaku juga bermasalah di lutut, tipsnya juga sama seperti di artikel ini

    BalasHapus
  28. Makasih tipsnyaa sangat bermanfaat. Boleh kan diterapkan meski bukam mantan atlit hihi

    BalasHapus

Haii, salam kenal. Silakan komentar di sini yaa.

 

Blogger FLP

FLP

Blogroll

Blogger templates

About