Pages

Senin, 17 September 2018

Naik Busway dari Blok M ke BSD, Nyaris Kecopetan

Kalo hari sabtu beberapa minggu kemaren kalian liat foto, video ato status berseliweran di medsos tentang antrian di gedung Kemendikbud, Senayan, kuberitahu kau, teman, aku juga nyempil situ, berkeringat dan kelaparan, demi info dan ilmu cara dapet beasiswa yang tokcer. Tapi apa daya, meskipun udah antri setengah mampus, workshop dan forum udah penuh banget sama rangorang yang antri duluan, jadilah kite-kite yang ampe gosong dan kemripik antri di trotoar cuma kebagian area stand aja. Itupun waktunya dibatasi karena di luar yang antri masih banyak banget.

Trotoarnya lebih padat isinya daripada jalan raya



Ya sudahlah ya, demi perikemanusiaan serta keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia, keluarlah aku dari arena pertarungan setelah mendapatkan segebok brosur yang beberapa diantaranya cuma asal comot karena udah diusir-usir sama panitia.

Berangkat habis subuh, berharap bisa ikut semua acara sampe maghrib sesuai jadwal, ternyata jam 10 pagi aku sudah menggelandang di halaman kantor Kemendikbud, nggak tau mau ngapain. Mau ke perpus tapi kok akses masuknya udah diblokir sama antrian rangorang yang mau ikut workshop di lantai atas. Mo ke kantin aja kata panitia di sono juga padet. 

Sebenernya sodara, kantor Kemendikbud itu tinggal sepelemparan bakso ke GBK, pingin liat persiapan Asian Games yang digelar seminggu lagi, tapi lalu inget kalo GBK masih tertutup buat umum, jadilah bengong lagi mo ngapain. 

Akhirnya pemirsah, setelah bengong berdetik-detik, kulakukanlah kelakuan yang sama seperti orang gabut di manapun di dunia ini, yaitu...
...
...
...
...
...

Jeng-jengggg

Ke mal.

*tepokjidat*
(Gak kreatiff ooiiiii)
Biariinnnn. Kan cari inspirasi
(Alesannn)

Setelah menimbang-nimbang mo ke mal mana, kuputusakan buat ke Blok M Plaza aja sekalian nyariin titipan orang rumah.

Jam 10 pagi, mal baru buka, jadinya masih sepi banget. Menghindari laper mata lebih lanjut (itu nyarii titipan aja ujungnya tau sendirilah, yang dicari apa, yang dapet apa *tutupmukapakedaster*), setelah makan, sholat dan ini itu, aku memutuskan untuk pulang aja ke BSD buat nulis dan persiapan nonton bola (waktu itu Piala AFF U-16). Waktu cek aplikasi transportasi online, ternyata ongkos Blok M-BSD lumayan mahal juga, padahal duit udah kekuras buat belanja *tutupmukalagi*.

Alternatif lainnya naik komuter ato busway. Kalo komuter berarti harus ke stasiun dulu. Kalo naik busway, kata pegawai mal, tinggal nyebrang jalan, trus lewat taman depan Mal Blok M, sampe deh ke terminal Blok M. Ya udah lah, pilih yang deket aja, naik busway.

Bingung juga aku waktu nyampe di teminal Blok M. Ini terminal pintu masuknya mana, kok cuma jalur bus aja yang tersedia? *garuk-garukidung*

Aku amati ada orang-orang yang nunggu bus di jalur-jalur itu. Ya udah lah ya, ngikut aja mo masuk di jalur yang di papannya tertulis 'transjakarta'. Eh, untungnya di situ ada sebiji (emang cabe?) petugas Dishub. Dia nanya duluan aku mo ke mana. Keliatan banget tingkahku kayak orang bingung kali yak? Pindah-pindah jalur nggak jelas. 
Menurut bapak itu, kalo mo ke jalur busway harus masuk lewat jalur di sebelah bapak itu, tar ada pintu, masuk aja lewat situ. Okelah, aku pindah jalur.

Baru beberapa langkah di jalur yang baru (jalurnya cuma cukup buat lewat satu orang), tiba-tiba ada orang yang dengan kecepatan super (halah) mendekati aku dari belakang. Alhamdulillahnya ya pemirsah, posisiku membelakangi matahari. Jadi pas ada orang itu mendekat, bayangannya kan keliatan banget di depanku. Langsung deh aku lompat ke jalur bus (untung ya Allah, nggak ada bus lewat waktu itu, bisa kesamber akunya. Makasih ya Allah). Orang itu kayaknya nggak menduga kalo aku menyadari keberadaannya. Begitu tau aku lompat ke samping, dia langsung berhenti beberapa langkah di depanku. Aku yg masih jalan di jalur bus, segera memindahkan ransel ke depan. Pingin banget aku ledekin sebenernya, heh, mo nyopet ya? Untung segera nyadar kalo ini markasnya dia, gengnya pasti banyak. Kalo cuma digebukin sih masih tahan lah, masih bisa nendang sama mukul ini, tapi kalo diper***a gimana? Hancur Minah, Bang.

Ya udahlah cuma aku lirik orang itu, yang ternyata segera balik ke asalnya (kliatan banget kan kalo emang sasarannya aku? Begitu gak dapet, balik lagi deh dia. Dasar copet amatiran) dan aku juga segera balik ke jalur pejalan kaki trus jalan cepat ke depan sambil megangi ransel yang kugendong kayak bayi.

Sampe di pintu yang dimaksud oleh bapak Dishub tadi, aku langsung melongo karena ternyata itu pintu masuk turun ke basement. Tangganya panjang banget lagi. Dengan kondisiku yang kayak gini (baca: Lutut Nyeri, Kirain Penuaan Dini, Eh Ternyata Begini), harus turun tangga segitu panjang bisa jadi masalah lagi. Tapi aku punya pilihan apa? Masa harus balik lagi? Udah perjuangan banget nih nyampe ke situ. Yah, akhirnya, setelah beberapa detik pertimbangan (kalo kelamaan ntar dipepet copet lagi kan berabe), akhirnya aku nekat turun. Kaki dipikir belakangan aja lah.

Untung aja tangga sedang sepi, jadi aku bisa turun pelan-pelan, nggak kedorong-dorong orang. Begitu sampe di bawah, baru kliatan kalo terminal Blok M itu ada di bawah tanah sodara! Makanya kok di atas cuma ada jalur bus aja. Sebenernya pingin banget ngefoto kondisi terminal underground ini, tapi setelah diintai copet begitu, aku gak berani ambil HP dari dalam tas. Jalan aja cepet-cepetan, kuatir dipepet lagi.

Setelah top up saldo Flazz, aku naik tangga (lagi) ke jalur busway yang arah ke Harmoni. Ini hasil nanya ya sodara. Gak ada petunjuk yang jelas gimana caranya ke BSD. Sempat install aplikasi Movit atas saran seorang teman, tapi ternyata gak akurat juga petunjuknya. Lebih akurat jurus jadul: Nanya petugas.


Busway (sumber: google)


Gak nunggu lama, busway tujuan Harmoni dateng. Busway ini ternyata lewat gedung Kemendikbud sodara, hehehe, kepikiran sih buat turun dan masuk lagi, siapa tau masih bisa ikut workshop ato forum meskipun duduk di lantai, tapi pas liat jam ternyata udah sore banget, bisa kemalaman aku tar pulangnya. 

Blok M ke Harmoni makan waktu 35 menit naik moda transportasi ini. Di koridor Harmoni sekitar 10 menit nunggu busway selanjutnya yang jurusan Grogol 1. Ini juga hasil nanya ya pemirsah. Papan petunjuknya nggak sesuai banget. Kayaknya jalurnya berkembang terus tapi papannya tetep yang lama. 

Perjalanan dari Harmoni ke Grogol 1 sekitar 10 menit juga. Sampe di Grogol 1, jalan kaki dulu buat pindah ke koridor Grogol 2. Di situ ada pintu khusus untuk jurusan BSD. Di sini nunggunya 25 menit sendiri sodara. Ampun deh. 
Nyesel kenapa tadi nggak bawa minum. Rasanya cairan tubuhku menguap semua. Kalo nunggunya aja segitu lama, kebayang dong betapa banyaknya orang yang ikut ngantri? Yup, langsung penuh busnya, sodaraaa! Aku nggak kebagian tempat duduk. Berhubung tadinya perjalanannya singkat-singkat, 10 menitan, kupikir yang ini paling kurang lebih sama lah ya, 10-30 menit. Eh tibaknya satu jam pemirsahhh. SATU JAM! Segitu lama berdiri nempel tiang di belakang sopir tuh rasanya pingin nyopot kaki terus masukin tas deh.

Saking udah gak kuat berdiri, akhirnya aku turun di ITC BSD demi biar bisa segera duduk di gojek, padahal sebenernya bisa turun di Pasmod aka Pasar Modern yang lebih deket.

Jadi ternyata, busway Grogol-BSD itu feeder alias pengumpan aja. Dan feeder means dia jalan di jalan umum kalo udah lepas dari jalur busway. Jadinya ya tetep aja ikutan macetnya Jakarta. Makanya lama. Makanya haus. Makanya laper. Makanya kakiku keraaaammmmm!! Jekardah oh Jekardaahhh!



83 komentar:

  1. Kalau aku keknya gabisa menahan diri buat maki maki itu (calon) copet mba. Ga tahan aku pasti mau ngamuk, apalagi kalo lagi pms wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi aku juga maunya gitu mbak, kalo perlu berantem sekalian *aremanemetu* 😂

      Hapus
  2. Blok M ini enak juga buat belanja. Tapi baca ceritamu. Hati2 say di jalan. Di kota besar. Copet byk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, alhamdulillah masih dilindungi

      Hapus
  3. Baca blok M jadi kangen pulang kampung main kesana lg. Kayaknya emang dari dulu di blok M byk copetnya. Alhamdulillah ya Mba masih diberi keselamatan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oya? Alhamdulillah banget berarti ya gak kenapa-napa

      Hapus
  4. Seri petualangannya.
    Ngeledek pencopet yang ngak profesional.

    Hahaha...
    Yowes hati-hati kalah jalan. Emang kota besar identik dengan kejahatan tingkat tinggi. Maklumlah ekonomi mendesak orang berbuat jahat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha maunya gitu, kalo aku nggak sendirian pasti udah kuledek habis2an 😁

      Hapus
  5. Waaaw seru yah ceritanya...Dari kepanasan antri di kantor Kemenbud sampai bercucur keringat hingga hampir jadi korban pencopetan di Blok M. Jakarta oh Jakarta...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi iya mbak. What a day. Itu penutupannya epic banget karena sampe rumah nonton bola, Indonesia juara Piala AFF. Yeeayy!

      Hapus
  6. Hmmm... Jadi ingat pengalamanku waktu cari gedung Gramed kemaren, mbak. Menggelandang sendirian jam 2 pagi dini hari 😚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lah, ngapain jam 2 pagi mbak? 😂

      Hapus
  7. bolak-balik ke jakarta, tapi aku belum pernah nyobain naik busway. berarti tetap harus ekstra hati-hati ya kalau naik busway

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo di busway ada cctv sih mbak, tapi tetep kudu hati-hati apalagi kalo penuh

      Hapus
  8. Stay safe mbaa.. aku juga pernah lihat orang kecopetan di masjid UI Salemba. Langsung krekep tas ��

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya ampun di masjid? Di mana-mana emang kudu waspada ya

      Hapus
  9. Berasa ky di film2 mba..ngadepin musuh dg ngeliat bayangan musuh hihii.. jakarta emang seremmm.. untungmmba tika ga knapa2

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk trus menghindar dan pasang kuda-kuda gaya bangau *generasiBruceLee mode on* 😂

      Hapus
  10. Mbak Tike ngider seharian gitu sendirian aja? Untung selamat jiwa raga yak. Di Jakarta banyak acara, yang pengen ikut juga banyak sekali.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe nekat ya mbak? Aku juga baru nyadar 😂

      Hapus
  11. Aku belum pernah k jakarta kecuali transit bandara.. Pasti bingung kmana kalau datang d awal.. Mksh sarannya: ngemall hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk, paling gampang mbak 😂😂

      Hapus
  12. Aku pernah ke Jakarta tapi belum pernah naik bus way hehehe...

    BalasHapus
  13. Bagusnya kalo baru jalan di Jakarta harus ada temannya yang mengerti seluk beluk Jakarta.
    Daripada movit lebih akurat trafi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yg orang Jakarta sendiri jarang yg tau mas, soalnya mereka ke mana-mana naik mobil sendiri. Kalo ditanya mesti nyuruh gugling, hahaha

      Hapus
  14. Hihihi lucu banget sih gaya bertuturnya mbaaa. Btw salam kenal.

    Bus transjakarta di Blok M emang ga kelihatan trus rawan banget di sana mba .

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal juga mbak. Lhaa ya itu, aku juga baru tau kalo rawan setelah baca komen temen2 di sini, hehehe

      Hapus
  15. Duh ngerinya dipepetin pencopet..kudu waspada terus ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yak betulll, harus pasang mata kayak Moody kayaknya 😂😂

      Hapus
  16. astaga mbakkk, aku baru tau ada feeder buat ke BSD... baca cerita tambah gak tertarik.... Kena macet juga soale. hahahahha... Makasih banget buat infonya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk, aku bukan sales busway yg baik ya mbak? 😂😂

      Hapus
  17. Hai mbak Tik. Udah pernah ke Jakarta, alhamdulillah gak pernah bersinggungan dg covets.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah, resiko naik kendaraan umum, hehehe

      Hapus
  18. copet memang suka mepet untuk nyopet :)
    hati2 dan waspada selalu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, dan petani suka menanam padi pagi-pagi 😁😁

      Hapus
  19. kalo aku lebih nyaman naik KRL karena lebih rame, tapi ya gitu mesti waspada. tas di depan aja masih bisa ilang kalo waktu jam sibuk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah resiko naik kendaraan umum kayaknya ya? Naik mikrolet di Malang yg sepi aja tasku pernah disilet kok

      Hapus
  20. Waduhh, sekarang harus waspada.
    Kejahatan bisa terjadi dimana aja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener, palagi kota besar kayak Jakarta ya?

      Hapus
  21. Saya sering pake busway yang Grogol - BSD, selalu sesak gak pernah kebagian duduk :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bawa kursi sendiri boleh gak sih? 😅

      Hapus
  22. Aku kudu komen apa?
    Pingin ketawa tapi kasian kaki pean yang setengah sempor.
    Ah, aku takut ke sana. Bisa-bisa hilang.
    Postingan ini membuat aku semakin emoh ke ibu kota. Gak seindah di sinetron ternyata. ��������

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha di sinetron juga gak indah, isinya skandal 😆

      Hapus
  23. Hikmah yang dipetik adalah menunjukkan jalan yang benar. Jika tidak akan tersesat.

    BalasHapus
  24. Aku baru tau dari Blok M ke BSD bisa naik trans Jakarta.. Feeder ya ternyata dari Grogol.. Lumayan juga capeknya itu mba.. :D Alhamdulillah masih dilindungi mba, masih banyak copet berkeliaran..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener mbak, lumayan gempor, hehehe... Alhamdulillah banget gak ada yg ilang sama sekali 😁

      Hapus
  25. Ya Allah perjuangan banget ya padahal cuma berkunjung gitu. Bagaimana nasib orang-orang yang tiap hari harus melalui rute yang ada copetnya itu karena kerja? Hiii sereem.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah pada ahli naruh barang berharganya mungkin ya? Kalo duit mungkin bisa bawa secukupnya. Tapi kalo HP itu yang susah mo diselip-selipin. Sekali silet, tas lubang, dapet deh.

      Hapus
  26. mba sendirian kah di jakarta? kalo aku sih kapok dah jalan2 dewean di JKT. pernah ketipu naik taksi yg langsung nyegat ituuu, diargo sampe 300ribu! hiks.ampuuunn

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sering sendirian kalo ke Jkt karena emang ada urusan. Untungnya sekarang ada taksi onlen ya? Terbantu banget buat ngatur duit. Itu dari mana ke mana mpe habis segitu banyak? 😱😱

      Hapus
    2. cuman dari mall PIM ke pasar minggu mbaa :(
      padahal kata omku sih nggak sampe segitu, palingan cuman habis 80rbu

      Hapus
  27. Waktu ke Jakarta, aku nggak nyobain naik Busway euy

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayuk dicoba, pas jam kerja aja sepi 😁

      Hapus
  28. jujur aku juga agak bingung kalau naik transjakarta, kalau salah naik arah jadi muter-muter jalurnya, mana antriannya ampun deh. Syukurlah mbak selamat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe iya mbak bersyukur banget. Awalnya kuatir salah arah juga sih, untungnya ada petugas di dalam busway yg bisa ditanyai, yg teriak-teriak tiap kali udah nyampe halte.

      Hapus
  29. Duuhh..untung sigap ya mba segera menyadari hal aneh dari tingkah copet. Dimana2 eamng banget harus waspada

    BalasHapus
  30. Luar biasa waspadanya Mbak! Kalo aku jadi Mbak pas liat bayangan orangnya itu mungkin belum karuan langsung ngeh, huhu. Nice post, bisa mengingatkan kalo jangan lengah di Jakarta.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, ibu tiri tak sekejam ibu kota, hihihi

      Hapus
  31. Such a nice post dear. Can't wait to read more from you :)


    Saw your blog and thought if you would like to follow each other? Follow me and I'll follow back asap. Let me know what you think. I'd love to hear something from you! :)
    www.cielofernando.com
    FACEBOOK | INSTAGRAM

    BalasHapus
  32. Ha..ha, sampe rumah pasang jurus makan+minum yang banyak..trus bobok. Untung nggak jd korban pencopetan ya mba..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, sebenernya di rumah ada drama juga, pesen go food yg nyangkut di atap demi nonton timnas, gak bisa tidur saking hepinya timnas menang. Lupa kalo kaki tereak2 minta diistarahatkan 😂😂

      Hapus
  33. Aku enggak punya pengalaman jalan2 di JKT, jadi bingung. XD


    Tp sama sih, di Jepang jg ada bus dan kereta yg lambat gitu, dulu masih bingung sama tipe2-nya, sekarang sih udah mulai paham kalau jalan2. Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pengen ke Jepaanngggg. Kapan itu ada promo ke Jepang 5jt. Demi apa aku gak ikut, sampe sekarang masih nyesel 😭😭

      Hapus
  34. Suka deh sama ceritanya Mbak Tika,gak keliatan kalau anaknya udah 5 😍

    BalasHapus
  35. Naik umum seru banyak seninya ya mba. Bsd ya mbaa.. lumayan dkt aku..
    inget jaman dulu, nge gapin copet. Untung udah mau turun mikrolet..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahh, trus gimana mbak? Diteriakin gak?

      Hapus
  36. sebel bangatt... aku jg pernah dikintilin pencopet. untung nyadar dan ga jadi kena musibah. semoga kita dijauhkan dari hal2 yg tidak diinginkan ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin.. Iya, kenapa gak cari uang halal aja sih? Syedih..

      Hapus
  37. Ya ampun Jekardah, jadi bersyukur hidup di Malang ya

    BalasHapus
  38. Jakarta dari dulu emang begitu mbak....
    Kadang lebih aman naik gojek atau sejenisnya. Atau naik kereta, sampai stasiun yang agak deket dengan lokasi baru nyambung naik gojek. Lebih hemat juga biasanya.

    Jadi rindu pengen pulang, pengen ngerasain macetnya sebentar aja...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi ternyata macet juga bikin kangen ya mbak?

      Hapus
  39. Di Blok M itu katanya emang sarangnya copet mbak hehehe. Duh aku kangen ke jakarta nih terakhir tahun 2010 hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu yg aku juga baru tau mbak, harus ati2 bener nih kl ke Blok M lagi

      Hapus
  40. Duh sudah lama gak naik TJ. Skrg memang lebih nyaman naik Ojol ya? hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, hihihi. Kalo pas jam sibuk ampun deh naik transportasi umum. Emang ngirit banget sih, asal mau sengsara dikit 😂😂

      Hapus

Haii, salam kenal. Silakan komentar di sini yaa.

 

Blogger FLP

FLP

Blogroll

Blogger templates

About