Pages

Jumat, 21 Juni 2019

Terapi Alergi Bioresonansi, Mengapa Perlu Lanjut? (6)


Lama gak apdet...

Ini penyakit banget buat narablog suka-suka sepertiku ini. Sempat post Mal di Malang: Apakah Ramah Disabilitas sih, tapi itu sebenarnya tulisan lama yang ngendon di draft karena nunggu foto-foto. 
Tapiiii kali ini gak apdetku ada sebabnya lho, bukan cuma alesan. 

Jadi, beberapa bulan terakhir ini kondisiku drop parah. Tensi rendah, hb rendah, leukosit naik turun, asma sering kambuh, vertigo, demam menggigil padahal suhu di bawah 37°C, dll, dsb. 
Aku cuma bisa keluar rumah untuk ke dokter. Bahkan belanja lebaranpun mostly kulakukan onlen.

Sementara itu, beberapa email dari pembaca blog ini juga menanyakan perkembangan terapi alergiku setelah mereka baca serial terapi bioresonansi (yang dimulai oleh Mencoba Terapi Bioresonansi untuk Alergi). Aku bingung juga mau balas gimana sementara aku sendiri berhenti terapi tiap kali udah merasa enakan. Maunya sih ngirit biaya, tapi kok kambuh-kambuhan.

Kondisi ini terus terang bikin aku bingung. 

Demamnya agak membingungkan karena hasil tes widalku emang positif tapi rendah aja. Sempat periksa ke internist, tapi malah dimarahi ketika bilang kalo tipus (padahal ini menurut dokter umum yang sebelumnya kutemui).  Kata dokter penyakit dalam tersebut, orang Indonesia secara umum widalnya emang segitu karena kondisi lingkungan. Bukan berarti itu tipus. 

Lah, yang beda ilmu kan mereka para dokter itu kok yang dimarahi pasien sih? Hadeh, enggak lagi deh aku balik ke dokter itu. Males banget.

Karena asmaku juga sering kambuh, aku dirujuk ke spesialis paru oleh faskes tingkat pertama. Aku ambil di RSI Unisma ke dr. Teguh. Beliau ini udah senior banget dan detil. Hasil labku diminta semua dan dijelaskan. Dari hasil lab itu, terlihat bahwa tubuhku memang sangat reaktif terhadap rangsangan dari luar alias hipersensitif. Bahasa sederhananya, tentaranya sangat protektif. Ibarat ada yang melempar kerikil aja, itu disangka bom dan seluruh pasukan akan waspada, tank dan senjata siap menyerang. 

Aku melongo. 

Puluhan tahun aku langganan dokter, baru kali ini aku ketemu dokter yang bisa menjelaskan kondisiku dengan bahasa yang sederhana sehingga akhirnya aku paham apa yang terjadi dengan tubuhku. Dengan begini aku jadi mengerti, kenapa beberapa kali dokter memberiku obat yang mengandung steroid, yang fungsinya supaya tubuh tidak terlalu reaktif.

Dokter berikutnya yang menjelaskan dengan panjang lebar tapi sederhana adalah dr. Lukman, spesialis penyakit mulut di RS Persada. Dokter ini santai banget dan mau menjelaskan dengan detil kondisi kita. 

Beliau menjelaskan bahwa jenis penyakit imunitas itu ada 3. 
Yang pertama adalah penyakit autoimun, di mana tubuh bingung mengenali teman atau lawan, semuanya diserang.
Yang kedua adalah hipersensitif, di mana tubuh kita lebay, terlalu protektif dan sensitif melindungi diri. 
Yang ketiga adalah tubuh kesulitan melindungi diri sendiri. Masuk di kategori ini adalah HIV/AIDS.
  
Sebelum ini, saking bingungnya aku dengan kondisiku, aku sempat menyangka kena penyakit autoimun. Setelah dijelaskan oleh kedua dokter tersebut, legalah aku sekarang karena tau kalo aku masuk kategori ke-2. Cuma lebay aja, nggak bingung dan nggak kehilangan kemampuan melindungi diri. 

Jadi sekarang tuh kalo flu berat, gatel-gatel, asma dan sembarang gejala muncul, aku ngerti kalo tubuhku sedang melindungi diri aja. Mungkin dari virus, mungkin dari bakteri, atau mungkin juga cuma biar nggak sakit hati #eaa.

Eh ya, sewaktu periksa ke dua dokter tersebut aku pake BPJS lho. Mereka bener-bener dokter-dokter yang penuh dedikasi, yang nggak pelit ilmu meskipun kepada pasien BPJS. 
Salut kan?

Dengan bekal penjelasan tersebut, aku paham kenapa alergiku kambuh-kambuhan. Ya memang karena terapinya belum tuntas. Dari 54 jenis alergen yang tubuhku resisten, mungkin baru beberapa aja yang bisa diterima oleh tubuh. Itulah mengapa tubuhku masih juga reaktif terhadap banyak zat dan kondisi. Kalo mau bener-bener sembuh, aku harus mulai mengatur diri. 

Dengan pasukan yang overprotektif, memperbaiki daya tahan tubuh adalah prioritas pertama. Ibaratnya, daya tahan ini seperti benteng, yang kalo dibangun dengan baik, jika suatu ketika ada serangan, pasukan nggak perlu siaga dengan the whole army karena ada benteng yang bisa diandalkan lebih dulu.

Nah karena seperti membangun benteng, memperbaiki daya tahan ini butuh komitmen, harus konsisten step by step. Untuk ini, aku memutuskan pake jasa personal trainer di gym supaya latihanku jelas dan terpantau. Selama ini kan aku olahraga sendiri yang nggak jelas aturan dan ukurannya, suka-suka aja, jadinya hasilnya juga nggak jelas, wkwkwk.

Yang kedua, aku harus mulai melanjutkan lagi terapi bioresonansi karena dengan gelombang yang sama (sebagaimana yang kuulas dalam Mencoba Terapi Bioresonansi), tubuh tidak akan lagi menganggap 'kerikil-kerikil' sebagai ancaman. 
Kali ini aku harus bener-bener konsisten, walaupun sudah enakan, tetep harus lanjut sampai tuntas.

Aku memilih terapi lanjutan di Persada Hospital (bukan lagi di RSIA), karena di sana dokter dan asistennya perempuan sehingga lebih nyaman bagiku. Pun dokternya nggak harus hadir karena ada asisten khusus yang menangani. Kalo di RSIA kan kalo dokternya sibuk atau ke luar kota, terapinya libur juga. 

Alat terapi yang bikin rileks

Di Persada namanya biofisika. Biaya nggak jauh beda dengan RSIA. 


Baiklahh, mari kita lanjutkan proses ini. Doakan kali ini aku istiqomah ya manteman, dimudahkan rejeki juga untuk lanjut terapi. Amin..

32 komentar:

  1. Balasan
    1. Sama-sama kak. Ini demi nggak lupa, hahaha

      Hapus
  2. Semangat sembuh ya Kak, senangnya ketemu dokter yg informatif ya πŸ‘❤️

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa, makasih semangatnya. Bener, seneng banget πŸ˜‚

      Hapus
  3. Semoga rekezinya dimudahkan oleh Allah, Mbak. Mengobati alergi itu memang susah. Saya juga punya alergi, sama debu dan udara dingin. Kata teman saya yang dokter, caranya biar sembuh alerginya ya hindari alergennya, dan disuruh minum obat. Saya baru tahu kalau ada terapinya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin.. Makasih doanya Mas. Wah sesama pasien alergi nih. Iya kalo bisa dihindari hindari aja. Denger2 sih ada suntikannya tapi mahal

      Hapus
  4. Mungkin salah satu yg membuat mbak Tika agak keteteran menulis adalah kondisi kesehatan ini. Yg sehat saja kdg ada aja mba alasannya. Semangat ya mba menjalani terapinya. Sy baru kali ini dengar ttg penyakit yg mba derita. Semoga cepat pulih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin.. Makasih doanya.. Hehehe Mbak Rindang ngerti aja. Saya jarang ambil job karena takut gak bisa tanggung jawab kalo sewaktu-waktu drop. Nyoba ikut kumpul blogger aja batal mulu mpe sungkan πŸ˜…πŸ˜‚

      Hapus
  5. Aku dirumah sih emang ada dokter yang deket banget sama pasien dan bisa menjelaskan gangguan yg dialami dengan bahasa yg sederhana dan mudah dimengerti

    BalasHapus
  6. Syafakillah. Semoga sehat selalu

    BalasHapus
  7. saya juga tipe yg gampang sakit kak, typus, DBD, dan asam lambung, ini udah jadi makanan sehari2 kalau udah super padat jadwal kerja, akhirnya karena capek sendiri selalu minum obat, saya ganti pola hidup, olahraga rutin sore hari, malam diganti dgn buah-buahan, banyak makan sayur, nasi dikit aja, banyak minum, dll, Alhamdulillah manjur Kak, hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah, seneng dengernya, semoga aku menyusul sehatnya ya Kak

      Hapus
  8. Aaah penjelasan dokter Lukman benar-benar membuat faham orang awam. Jadi tau apa itu Autoimun dan hipersensitif

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya betulll, pencerahan medis πŸ˜‚

      Hapus
  9. wah, aku baru tahu kalo dirimu sakit say, jadi efektif banget ya onlen bisa banyak membantu. Keep semnagat dan jaga gaya hidup ya. moga lekas sembuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin.. Semoga yaa. Terima kasih Mbak Milda

      Hapus
  10. Waduh serem juga ya soal alergi gini. Aku dulu jg alergi dingin dan panas tapi sekarang udh sembuh. Sempet nanya2 itu karena kondisi tubuh lagi kurang fit. Semoga lekas sembuh ya mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin.. Makasih Mbak.
      Alhamdulillah ya bisa sembuh. Temen2ku yg alerginya cuma beberapa jenis, banyak yg sembuh ketika dewasa karena imunitas membaik.
      Aku doang nih yg ketinggalan kereta πŸ˜‚πŸ˜‚

      Hapus
  11. Ya Allah, syafakillah mbak Tika, pantesan waktu GLN gak bisa datang ya. Parah banget ya sakitnya, padahal berawal dari alergi aja. Ini anak anak juga ada alergi, jadi perlu diperiksa juga ya. Agar alergi ga membuat tubuh jadi lemah. Cepat sembuh ya mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin.. Makasih Mbak. Iya waktu itu malah hb drop, tensi drop, nyaris gak kuat ngapa2in. Untung ada Aira yg gantiin.
      Sebaiknya memang diperiksakan Mbak, semoga anak-anak gak terlalu banyak alerginya ya, jadi gak perlu lama2 terapinya

      Hapus
  12. Cepat sembuh ya mba, ayo terapinya dijalani dengan rutin lagi, adekku juga ni mulai gatal-gatal lagi apa termasuk lebay ya perlindungan dirinya, ke dokter kulit belum sembuh juga..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siap mbakk. Kalo dokter kulit pasti cuma menghilangkan rasa gatal dan efek gatal aja. Habis itu kambuh lagi kambuh lagi. Sama banget kayak aku πŸ˜‚.
      Kalo mau, coba cari internist yg komunikatif mbak, yg mau menjelaskan hasil lab dgn rinci. Aku ketahuannya hipersensitif juga dari hasil cek DL . Dokter kan biasanya yg dijelasin cuma leukosit, trombosit, hb. Nah cari yg mau jelasin semua aspek hasil lab, bukan cuma 3 itu.
      Semoga segera ketemu sebabnya yaa. Kalo emang alergi, terapi aja. Semangat ya buat adeknya

      Hapus
  13. Wah baru tau kalo penyakit autoimun itu ada tiga jenis. Selama ini yang aku tau cuma jenis yang ketiga saja. Makasi Kaka atas sharingnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Penyakit imunitas ya, autoimun itu salah satu jenisnya. Sama-sama kakak, semoga bermanfaat

      Hapus
  14. Semoga segera diberikan kesembuhan yah kk.

    BalasHapus
  15. Semoga tetap bisa bermanfaat bagaimanapun kondisi Tika, ya. Memang senang banget jika ketemu dokter yg bisa menjelaskan penyakit kita dengan bahasa yg mudah dipahami. Saya pernah mengalami stres gegara dokter tidak menjelaskan dengan baik TB Paru yg menjangkiti tubuhku saat SMA dulu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin.. makasih supportnya kang. Betul banget, kadang bisa sampe tertekan kalo kita merasa blank dengan kondisi tubuh. 'Ini aku kenapa sih?' semacam gitu ya kang? Semoga sekarang sehat-sehat yaa

      Hapus
  16. Lekas membaik Mba.. Alhamdulillah dokternya informatif

    BalasHapus

Haii, salam kenal. Terima kasih sudah berkunjung. Silakan komentar di sini yaa.

 

Blogger FLP

FLP

Blogroll

Blogger templates

About