Cewek Suka Sepakbola, Kok Bisa?

by - 16.45

tikacerita.com,- Entah sudah berapa kali aku mendapat pertanyaan semacam ini. Kamu suka bola? Kok bisa sih?

Nah ya, kadang aku mikir juga, kok bisa sih aku suka sepakbola?


suporter indonesia www.tikacerita.com


Mau nggak mau aku flashback dulu ke jaman masih imut (eh sekarang masih kok *ditabokjamaah). Dulu waktu masih kecil aku emang tomboy banget. Kemana-mana pakai celana pendek, marah-marah kalo disuruh pakai rok. Aku juga lebih suka ikut kakakku yang cowok daripada main sama teman sebaya yang cewek. I mean kalo di saat yang sama kakaku ngajak aku main sama temen-temennya (yang notabene cowok semua) dan temen-temen cewekku ngajak main juga, pasti aku milih main sama kakakku dan teman-temannya. Main kasti, kelereng, layang-layang, betengan (well yeah aku emang Milenial ya -yang mainnya di lapangan, mpe gosong; bukan Gen Z, haha) dan yang pasti sepakbola. 
Dulu kami punya kompetisi namanya Turnamen Choki-choki, di mana kami dikasih nama plesetan pemain bola. Yang aku inget sih si Deka dikasih nama Careca Dekathok, wkwk. Aku masih kecil banget waktu itu, diangap pupuk bawang, tapi dikasih bola juga biar seneng, haha.

Makin besar, kita udah makin berkembang dong hobinya, bukan cuma main di lapangan, tapi udah mulai suka nonton bola di tivi. Kebetulan juga, papaku langganan tabloid Bola, jadi aku (dan kakakku) suka ikut-ikutan baca. Karena Bola jugalah, kakakku jadi semacam master buatku, tempat aku bertanya segala sesuatu tentang olahraga, misalnya peraturan sebuah permainan yang aku belum ngerti, perhitungan poin, klasemen, dll. 

Tiap kali Piala Dunia, dia pajang itu halaman tengah tabloid Bola yang isinya klasemen dan jadwal semua pertandingan mulai penyisihan sampai final. Otomatis aku ngikut dong. Ngitung poin dll sampai berasa udah kayak komentator aja. Gara-gara sering baca ulasan olahraga jugalah waktu kecil aku kepingin jadi jurnalis olahraga, sayangnya pas udah besar aku udah lupa pernah punya cita-cita ini. Kuabaikan passion-ku, cuma ikut arus dan sama sekali nggak berusaha menggapainya. Sesuatu yang sempat kusesali karena makin ke sini aku baru sadar kalo ujung pelabuhanku adalah dunia literasi. 

Halah malah curhat.

Lanjut deh yaaa. Jadii, saking sukanya sama Piala Dunia, kakakku pasti berusaha buat nonton pertandingan-pertandingan negara jagoannya, meskipun besoknya sekolah. Aku? Mana tahan, jam 8 juga udah ngorok. Tapi besoknya pasti aku dengerin kakakku cerita. Sebenernya kecil-kecil juga dia udah bakat jadi komentator lho.

Setelah pindah ke Malang, di mana Arema rules the city, aku ikutan jadi aremanita dong. Tapi kali ini bukan sama kakakku (which is nggak suka sepakbola lokal kecuali timnas), tapi sama adekku yang aremania juga. Karena kadang pertandingan Arema kurang kondusif (you know what I mean), aku nggak bisa bebas nonton kapan aja, harus liat dulu lawannya mana dan harus nonton di tribun VIP supaya dibolehin berangkat. Kalo pake acara pemainnya harus dimasukin baracuda, which mean tensi pertandingan tinggi, aku pasti dilarang berangkat. "Nonton di rumah aja!" Kata orang rumah. Yodahlah ya, nurut aja daripada kenapa-napa. 

Sebenernya nih ya, aremania tuh oke-oke aja, I mean selama ini aku merasa aman gitu berada di antara mereka, apalagi di tribun VIP biasanya lumayan longgar kan, jadi nggak sampe body contact gitu (jelek-jelek gini muslimah jaga diri juga lho). Kalo pas ngumpul sama aremania saat nobar di mana gitu (biasanya nobar pertandingan away) juga, mereka baik-baik kok. Ngumpat-ngumpat iya, minum-minum iya, tapi mereka menghargai aremanita. Jadi we feel safe.

Trus kenapa bisa rusuh sih? Nah kalo menurut temen-temen, kalo sampe terjadi kerusuhan, pasti ada provokasi. Dan di stadion, tempat ribuan orang dengan berbagai latar belakang berkumpul, kadang api provokasi ini gampang membesar. Sayangnya, kadang media memberitakannya kurang berimbang, sehingga seringkali suporter (secara keseluruhan) yang jadi tersangkanya. Sedih ya?

Jadi kenapa dong aku masih suka sepakbola padahal kadang rusuh begitu?
.
.
.
.
.
.
Entahlah, aku juga nggak ngerti, wkwkwk... 
Suka mah suka aja. Emang cinta butuh penjelasan? Eaaaa *dibekep

Etapi bener kok, coba aja kalian nanya ke suporter bola, kenapa mereka suka, pasti pada susah juga jelasinnya.

It's in our soul, dear.

Salam satu jiwa.

You May Also Like

10 komentar

  1. Menurut aku nggak masalah cowok cewek suka main bola atau suka nonton bola banyak kok teman-teman aku yang kayak gitu ya nggak boleh itu demi bola cewek melupakan hak dan kewajibannya yang utama sebagai perempuan itu aja sih

    BalasHapus
  2. gak masalah sih, banyak kok penggemar bola dan cewek juga. Olahraga gak ada batasan menurutku kecuali itu olahraga SUMO...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwk gak kebayang dah kalo cewek maen sumo

      Hapus
  3. Kalau sudah ngomong hobi ya nggak bisa ditanya lagi kenapa ya, dan kita ngga ada hak ngejudge hehe, toleransi antara sesama penggemar suatu hal hihi

    BalasHapus
  4. Oke okeee aja kok menurutku kalau suka sepakbola. Malah bisa jadi peluang untuk meluruskan hal-hal yang kurang dimengerti orang di luar lingkar sepakbola itu sendiri atau berita-berita yang gak sesuai. Jadi kalau yang betulnya dari dalam, kan sama - sama enak buat yang di dalam ataupun yang di luar. Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener banget, karena lebih tau jadi bisa jelasin ya kak?

      Hapus
  5. Aku juga sepak bola. Tapi yg g sampai hapal Nama pemainnya mb.. Heheh..
    Apalagi sekarang muridku cowok smua.. Harus ngikutin passion mreka

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe aku juga gak apal-apal banget kok mbak. Apalagi yg gak terkenal, hihihi

      Hapus

Haii, salam kenal. Terima kasih sudah berkunjung. Silakan komentar di sini yaa.

FLP

featured posts